KEKERASAN DALAM PACARAN

KEKERASAN DALAM PACARAN Oleh Ilsa Nelwan Jaringan Relawan Independen Apakah pacaran itu?             Pacaran adalah suatu tahap dalam relasi romantis diantara manusia, dimana dua orang bertemu secara sosial dengan tujuan saling menilai kecocokan satu sama lain. sebagai calon untuk menjadi pasangan dalam relasi intim. Suatu bentuk perkenalan dengan melakukan aktivitas sosial berdua saja atau dengan orang lain. Apa saja bentuk kekerasan dalam pacaran? Beberapa tanda kekerasan dalam pacaran termasuk: Memaksa melakukan hubungan seks pada waktu perempuan tidak mau. Menyatakan bahwa perempuan harus mau berhubungan seks karena sudah diajak nonton/makan/jalan jalan. Bersikap cemburu berlebihan termasuk terus menuduh berselingkuh Bersikap sangat mengendalikan, misalnya menentukan baju apa yg harus dipakai, melarang bertemu dengan teman teman atau keluarga, atau menuntut mencek HP, email dan media sosial pasangan perempuan. Terus menerus mengecek pasangan perempuan dan marah bila tidak dicek Merendahkan pasangan perempuan, termasuk penampilan (Baju, makeup, rambut, berat badan) kecerdasan, kegiatan. Mencoba memisahkan pasangan perempuan dari orang lain termasuk dengan menghina mereka. Menyalahkan pasangan perempuan tentang...
Read More

RUU PKS untuk solusi Kekerasan Seksual

Berdasarkan data pelaporan dari Sistem Informasi Online Perlindungan Perempuan dan Anak Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan perlindungan Anak Republik Indonesia, ditemukan 12.867 kasus sepanjang tahun 2018. Sepuluh ribu diantaranya adalah korban perempuan. Berdasarkan pelaporan 73% terjadi di ranah privat dengan yang paling banyak melakukan ada pasangan atau pacar. Fakta lain berkata bahwa kekerasan yang terjadi sebagian besar adalah kekerasan seksual. Kesimpulan data tersebut kekerasan seksual terhadap perempuan paling banyak banyak terjadi, dan dilakukan oleh orang terdekat korban.    Apa yang bisa negara bantu untuk menanggulangi bahkan mencegah terjadi kekerasan terhadap perempuan. Komnas Perempuan dan beberapa organisasi kemasyarakatan yang mengangkat isu feminist telah mengusulkan RUU Penghapusan Kekerasan Seksual. Lalu seberapa pentingnya RUU PKS ini untuk segera disahkan negara?   Dalam RUU PKS memuat pasal tentang kekerasan seksual dalam rumah tangga, yang dinilai cukup memberikan keadilan kepada korban kekerasan di ranah domestik (rumah tangga). Lalu diatur juga sistem pemidanaan para pelaku kekerasan seksual, seperti pidana yang bisa dijerat tidak hanya berupa kurungan, tapi juga termasuk rehabilitasi khusus...
Read More

Kekerasan Dalam Rumah Tangga

Kekerasan dalam Rumah Tangga, sebagaimana hasil data yang dikumpulkan dari laporan pengaduan terhadap lembangan perlindungan perempuan pada tahun 2018. Angka terjadinya kekerasan dalam rumah tangga dengan perempuan sebagai korban semakin banyak terjadi. Mengapa bisa demikian?   Kenapa harus perempuan yang jadi korban. Adanya diskriminasi gender dalam sebuah hubungan seperti keyakinan bahwa perempuan adalah manusia yang lemah dan tergantung. Sedangkan Laki-laki adalah manusia aktif, agresif dan pemimpin. Dengan kedudukan posisi perempuan selalu dianggap atau bahkan menganggap dirinya lebih rendah dibandingkan laki-laki.    Karena diskriminasi gender seperti yang sudah disebutkan, banyak perempuan tidak menyadari bahwa dirinya telah menjadi korban KDRT. Karena setelah menikah dianggap laki-laki dapat menguasai istrinya sepenuhnya, sehingga apapun yang dilakukan laki-laki terhadap istrinya sulit dipersalahkan. Terlebih lagi karena tindak KDRT ini ada di ranah privasi semakin sulit mencegah atau membantu para korban.    Korban sering kali tidak mau mengadu karena takut dan malu, dianggap membuka aib keluarga, atau menjelek-jelekan suaminya. JaRI sendiri sudah banyak membantu korban KDRT pulih dari keadaanya, membantu mendukung korban untuk dapat...
Read More